Thursday, April 28, 2011

Bile Aku xLey Tdo Mulela Ligat Jari Mengatur Madah Bicara~

Naseb baek  teman sejatiku sibuk berkerja d mlm yg hening...
pelik tol kan org len tdo dye keje lak..FATIN SAFWANAH...sabo jelaa..keh3
dy juga  bosan d ofisnye yg TERsngtla sejuk(kuat gle aircond ko psg)..
kukatakan pdnye: "ko nak cari maut ..tinggal tulang bru tau minah ni..
tutup r weyh..jimat ckit letrik 2..hehe,"
dahulu, teman sjatiku slalu mngadu pdku sbgi tman bicara hati,
hati yg duka sering dilukai,
pelbagai nasihat telah kuberi,
ku harap tman sjati xkecewa d hati,
(itu kisah dlu2 time dy tgh jiwa kachiaw ktenye...)


Kini, sbgi tman bicara ak pule yg merasainya...
bru kumengerti ap yg tersirat d hati tman sjati,
maafkan ak mengganggu d mlm yg sepi,
tman sejatiku membalas: "kau ni knape??tau pon ko..ap yg dy wat kt ko?"trOs dy kol ak..
relax rr kawan cume ini yg kukatakan padanya:

"Malam ni terasa sepi skali,
mcm2 yg terlintas di hati,
insan yg dikasihi jauh sekali,
ternanti-nanti di hariku ni,
kabar berita sgtla sepi,
kemane pergi hilangkan diri??
kuharap agar xdilupai...."

--------------------SENT---------------kpd org yg terlintas d hati n tman sjati..

blom sempat tman sejatiku menaip memblz msjku itu..ttbe dtg pule 1 msj ...
----------------------NEW MESSAGE--------------

"insan kesepian sgt risau,
menanti kabar dri sang arjuna,
kabar arjuna baek skali,
bru terkenang owg d sne,
smpi sudah kabar dri nyerr,,
macam terase rindu dcni smpi ke sane...hehe"

blOm sempat kublz...dtg lg 1 msj...jap ak forwrdkn msj tu kpd tman sjati..sje2 nk wat dy tertnye2 sapekah gerangan org yg memberi...di hatiku kini TERsngtla hepi...tnde driku xdlupainy...hehehe
-------------------------1 NEW MESSAGE----------

ouhh,,dr teman sjati upenye,,: "weyh..ak mne reti nak berpuisi bagai..xreti menyusun kate2ny..
em,sape yg bg msj 2??"
ku membalas: "dari sang arjuna yg jauh skali....Ahakzz,,,b'madah kata lak ak mlm2 ni..
T'kjOt ak bukan kepalang....mlm sepiku dblz girang...hehehe.."

setelah itu, ak menaip lg 1msj tok dblz kpd pengubat rinduku..keh3..

"Wah,pndainye b'puitis b'madah kate,
terima kasih whi arjuna,,
insn ksepian sgtla senang atinye,,
mlm ni terasa indah skali,,
maaflah mata b'paling tadah,,
mimpi yg indah org dsne..."

---------------------SENT-------------------

em,,tman sjatiku lg la hebat aytnye...dy membalas dgn selambernye...

"Kuatkn ksetiaan pd drimu y tiada p'hujungnye..
walaupon ku x tau sedalam cintamu pdku,,
tp ketahuilah syg tetap mencintaimu wlupOn ada yg menagih ksih sygku ini...."

TERgelak sakan kumembacanya....mlm sepiku kini brubah rentaknya...lantas kukatakan pd tman sjati:

"KEh3, geli ati btOl,haha,bGos2,nampaknye xsia2 ak b'madah ngn ko pd mlm sepiku ini..
kwnku sudh d tahap cemerlang,,pasti si dia xkan hilang,,kte2 mu indah skali..
harapanku agar kau bahagia skali..."

tman sjatiku pula sudah b'jangkit dgnku,,luka lme berdarah kembali...lalu, dberi ayt ini kpdku..

"Rinduku makin m'gunung tinggi terhadapnye...da x tertahan kumenunggu mu blik k umah..
m'hantar msj cintaku  & rinduku pdmu..."

ak hanye mampu mengatakan ini pd tman sjati:

"Sbarlah whi teman sjati,
mataku kini berat skali,,
maafkan  tman bicara hati,,
pohon tdo d mlm ini..
mimpiku tntg tman sjati,,
hnye shidup smati dgn p'ngubat rindu d hati......"

ttbe..---------------- 1NEW MESSAGE---------
ak klik ----SENT------msj kpd tman sjati...
then,bru ak bce msj bru itu...

"Maafkan arjuna..tiada berita d sampaikan....
sok kte ktemu ag...slamat malam....."

mataku sudah xmau berkerjasama lg..hnye ku blz dlm hati..."slamat mlm"..


tman sjati katekan pdku: 
"Ko gilerr ak nk trima si pnjg 2...eeeiiiyuu..mestila x..ak setia pdnye seorng"

dlm ngantOk un kusempat bermadah ag memblz kte2 tman sjatiku:

"Weyh,mamat tu r yg gle,nak tolong org tp niat d hati laen skali,,
ingin mencari k'seronokan d wktu sepi,,
TERsngtla mementingkn dri sndri,,
xpeduli hati kau yg d'sakiti,,so  nanti2la kte smbung ag.."

tman sjatiku berbicara:

"Atiku diulit rindu...matemu d'ulit lena...tdowla whi kwnku..."

dlm hati ku...YES!!akhirnye..hehehe..xde niat yg t'sembunyi kwn..hihi
lalu, kublz:

"terima kasih tman sjati,tman mohon m'undur dri,slah n silap hrp dimaafi,smoge drimu tenang skali"

Begitulah kisah aku , tman sejati, sang arjuna dan p'ubat rindu berbicara soal hati, bermadah kata, berpuisi bagai...hahaha..lawak btol...macam2 ragam kwn2 ku ini...
tula yg terrjadi ble mlm yg sepi hnye dtemani bintang dlangit,,
pabila ak n da geng xley tdo wlupOn wktu sudah TIME...hehe..
mulela,,jari jemari begitu ralit menaip ...
dan keluarlah bermacam versi citerr dongeng fantasi belaka..keh3,,
maybe TERlampau bnyk mkn kerepek smpi merepek xsudah2..haha,
sesungguhnye,,watak citer kmi tiada realiti ..
sumenye hanye mimpi belaka...^^
  
         

mcm ni btol2 fon ak jew...haha

Nak Kongsi Citer Sat Ngn Korang~~

----------->>>>>>dipetik dr iluvislam...
----------->>>>>>aku aka bukn penulis sbnar....bukn niat untk menciplak idea tp 
                           wat tatapan wanita di luar sana yg senasib dgn kisah ini~     
----------->>>>>>sbagai renungan  tok dikongsi bersama kau dan aku~
                           sharing is caring~^^

Kesatlah Air Matamu Wahai Wanita



“Apabila hati terikat dengan Allah, kembalilah wanita dengan asal fitrah kejadiannya, menyejukkan hati dan menjadi perhiasan kepada dunia – si gadis dengan sifat sopan dan malu, anak yang taat kepada ibu bapa, isteri yang menyerahkan kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya pada suami.”

Bait-bait kata itu aku tatapi dalam-dalam. Penuh penghayatan. Kata-kata yang dinukilkan dalam sebuah majalah yang ku baca. Alangkah indahnya jika aku bisa menjadi perhiasan dunia seperti yang dikatakan itu. Ku bulatkan tekad di hatiku. Aku ingin menjadi seorang gadis yang sopan, anak yang taat kepada ibu bapaku dan aku jua ingin menjadi seorang isteri yang menyerahkan kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya untuk suami, kerana Allah.

Menjadi seorang isteri…. Kepada insan yang disayangi….. Idaman setiap wanita. Alhamdulillah, kesyukuran aku panjatkan ke hadrat Ilahi atas nikmat yang dikurniakan kepadaku.

Baru petang tadi, aku sah menjadi seorang isteri setelah mengikat tali pertunangan 6 bulan yang lalu. Suamiku, Muhammad Harris, alhamdulillah menepati ciri-ciri seorang muslim yang baik. Aku berazam untuk menjadi isteri yang sebaik mungkin kepadanya.

“Assalamualaikum,” satu suara menyapa pendengaranku membuatkan aku gugup seketika.

“Waalaikumusalam,” jawabku sepatah. Serentak dengan itu, ku lontarkan satu senyuman paling ikhlas dan paling manis untuk suamiku. Dengan perlahan dia melangkah menghampiriku.

“Ain buat apa dalam bilik ni? Puas abang cari Ain dekat luar tadi. Rupanya kat sini buah hati abang ni bersembunyi.”

Aku tersenyum mendengar bicaranya. Terasa panas pipiku ini. Inilah kali pertama aku mendengar ucapan ‘abang’ dari bibirnya.

Dan itulah juga pertama kali dia membahasakan diriku ini sebagai ‘buah hati’ nya. Aku sungguh senang mendengar ucapan itu. Perlahan-lahan ku dongakkan wajahku dan aku memberanikan diri menatap pandangan matanya.

Betapa murninya sinaran cinta yang terpancar dari matanya, betapa indahnya senyumannya, dan betapa bermaknanya renungannya itu. Aku tenggelam dalam renungannya, seolah-olah hanya kami berdua di dunia ini.

Seketika aku tersedar kembali ke alam nyata. “Ain baru je masuk. Nak mandi. Lagipun dah masuk Maghrib kan?” ujarku.

“Ha’ah dah maghrib. Ain mandi dulu. Nanti abang mandi dan kita solat Maghrib sama-sama ye?” Dia tersenyum lagi. Senyum yang menggugah hati kewanitaanku. Alangkah beruntungnya aku memilikimu, suamiku.

Selesai solat Maghrib dan berdoa, dia berpusing mengadapku. Dengan penuh kasih, ku salami dan ku cium tangannya, lama.

Aku ingin dia tahu betapa dalam kasih ini hanya untuknya. Dan aku dapat merasai tangannya yang gagah itu mengusap kepalaku dengan lembut. Dengan perlahan aku menatap wajahnya.

“Abang…..” aku terdiam seketika. Terasa segan menyebut kalimah itu di hadapannya. Tangan kami masih lagi saling berpautan. Seakan tidak mahu dilepaskan. Erat terasa genggamannya.

“Ya sayang…” Ahhh….bicaranya biarpun satu kalimah, amat menyentuh perasaanku.

“Abang… terima kasih atas kesudian abang memilih Ain sebagai isteri biarpun banyak kelemahan Ain. Ain insan yang lemah, masih perlu banyak tunjuk ajar dari abang. Ain harap abang sudi pandu Ain. Sama-sama kita melangkah hidup baru, menuju keredhaan Allah.” Tutur bicaraku ku susun satu persatu.

“Ain, sepatutnya abang yang harus berterima kasih kerana Ain sudi terima abang dalam hidup Ain. Abang sayangkan Ain. Abang juga makhluk yang lemah, banyak kekurangan. Abang harap Ain boleh terima abang seadanya. Kita sama-sama lalui hidup baru demi redhaNya.”

“Insya Allah abang…. Ain sayangkan abang.”

“Abang juga sayangkan Ain. Sayang sepenuh hati abang.”

Dengan telekung yang masih tersarung, aku tenggelam dalam pelukan suamiku.

Hari-hari yang mendatang aku lalui dengan penuh kesyukuran. Suamiku, ternyata seorang yang cukup penyayang dan penyabar. Sebagai wanita aku tidak dapat lari daripada rajuk dan tangis.

Setiap kali aku merajuk apabila dia pulang lewat, dia dengan penuh mesra memujukku, membelaiku. Membuatku rasa bersalah. Tak wajar ku sambut kepulangannya dengan wajah yang mencuka dan dengan tangisan.

Bukankah aku ingin menjadi perhiasan yang menyejukkan hati suami? Sedangkan Khadijah dulu juga selalu ditinggalkan Rasulullah untuk berkhalwat1 di Gua Hira’.

Lalu, ku cium tangannya, ku pohon ampun dan maaf. Ku hadiahkan senyuman untuknya. Katanya senyumku bila aku lepas menangis, cantik!

Ahhh…. dia pandai mengambil hatiku. Aku semakin sayang padanya. Nampaknya hatiku masih belum sepenuhnya terikat dengan Allah. Lantaran itulah aku masih belum mampu menyerahkan seluruh kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya untuk suami.
“Isteri yang paling baik ialah apabila kamu memandangnya, kamu merasa senang, apabila kamu menyuruh, dia taat dan apabila kamu berpergian, dia menjaga maruahnya dan hartamu.”

Aku teringat akan potongan hadis itu. Aku ingin merebut gelaran isteri solehah. Aku ingin segala yang menyenangkan buat suamiku. Tuturku ku lapis dengan sebaik mungkin agar tidak tercalar hatinya dengan perkataanku. Ku hiaskan wajahku hanya untuk tatapannya semata-mata.

Makan minumnya ku jaga dengan sempurna. Biarpun aku jua sibuk lantaran aku juga berkerjaya. Pernah sekali, aku mengalirkan air mata lantaran aku terlalu penat menguruskan rumah tangga apabila kembali dari kerja. Segalanya perlu aku uruskan. Aku terasa seperti dia tidak memahami kepenatanku sedangkan kami sama-sama memerah keringat mencari rezeki.

Namun, aku teringat akan kisah Siti Fatimah, puteri Rasulullah yang menangis kerana terlalu penat menguruskan rumah tangga.

Aku teringat akan besarnya pahala seorang isteri yang menyiapkan segala keperluan suaminya. Hatiku menjadi sejuk sendiri.

Ya Allah, aku lakukan segala ini ikhlas keranaMu. Aku ingin mengejar redha suamiku demi untuk mengejar redhaMu. Berilah aku kekuatan, Ya Allah.

“Ain baik, cantik. Abang sayang Ain.” Ungkapan itu tidak lekang dari bibirnya. Membuatkan aku terasa benar-benar dihargai. Tidak sia-sia pengorbananku selama ini. Betapa bahagianya menjadi isteri yang solehah.

Kehidupan yang ku lalui benar-benar bermakna, apatah lagi dengan kehadiran 2 orang putera dan seorang puteri. Kehadiran mereka melengkapkan kebahagiaanku.

Kami gembira dan bersyukur kepada Allah atas nikmat yang dikurniakan kepada kami.

Namun, pada suatu hari, aku telah dikejutkan dengan permintaannya yang tidak terduga.

“Ain….. Abang ada sesuatu nak cakap dengan Ain.”

“Apa dia abang?” tanyaku kembali. Aku menatap wajahnya dengan penuh kasih. “Ain isteri yang baik. Abang cukup bahagia dengan Ain. Abang bertuah punya Ain sebagai isteri,” bicaranya terhenti setakat itu. Aku tersenyum. Namun benakku dihinggap persoalan. Takkan hanya itu?

“Abang ada masalah ke?” Aku cuba meneka.

“Tidak Ain. Sebenarnya……,” bicaranya terhenti lagi. Menambah kehairanan dan mencambahkan kerisauan di hatiku. Entah apa yang ingin diucapkannya.

“Ain…… Abang….. Abang nak minta izin Ain…… Untuk berkahwin lagi,” ujarnya perlahan namun sudah cukup untuk membuat aku tersentak. Seketika aku kehilangan kata.

“A….. Abang….. nak kahwin lagi?” aku seakan tidak percaya mendengar permintaannya itu. Ku sangka dia telah cukup bahagia dengannku. Aku sangka aku telah memberikan seluruh kegembiraan padanya. Aku sangka hatinya telah dipenuhi dengan limpahan kasih sayangku seorang.

Rupanya aku silap. Kasihku masih kurang. Hatinya masih punya ruang untuk insan selain aku.

Tanpa bicara, dia mengangguk. “Dengan siapa abang?” Aku bertanya. Aku tidak tahu dari mana datang kekuatan untuk tidak mengalirkan air mata. Tapi…. hatiku… hanya Allah yang tahu betapa azab dan pedih hati ini.

“Faizah. Ain kenal dia, kan?”

Ya, aku kenal dengan insan yang bernama Faizah itu. Juniorku di universiti. Rakan satu jemaah. Suamiku aktif dalam jemaah dan aku tahu Faizah juga aktif berjemaah.

Orangnya aku kenali baik budi pekerti, sopan tingkah laku, indah tutur kata dan ayu paras rupa. Tidakku sangka, dalam diam suamiku menaruh hati pada Faizah.

“A…. Abang…… Apa salah Ain abang?” nada suaraku mula bergetar. Aku cuba menahan air mataku daripada gugur. Aku menatap wajah Abang Harris sedalam-dalamnya. Aku cuba mencari masih adakah cintanya untukku.

“Ain tak salah apa-apa sayang. Ain baik. Cukup baik. Abang sayang pada Ain.”

“Tapi….Faizah. Abang juga sayang pada Faizah…. bermakna….. sayang abang tidak sepenuh hati untuk Ain lagi.”

“Ain….. sayang abang pada Ain tidak berubah. Ain cinta pertama abang. Abang rasa ini jalan terbaik. Tugasan dalam jemaah memerlukan abang banyak berurusan dengan Faizah…. Abang tak mahu wujud fitnah antara kami.”

“Lagipun…. abang lelaki Ain. Abang berhak untuk berkahwin lebih dari satu.”

Bicara itu kurasakan amat tajam, mencalar hatiku. Merobek jiwa ragaku. Aku mengasihinya sepenuh hatiku. Ketaatanku padanya tidak pernah luntur. Kasih sayangku padanya tidak pernah pudar. Aku telah cuba memberikan layanan yang terbaik untuknya. Tapi inikah hadiahnya untukku?

Sesungguhnya aku tidak menolak hukum Tuhan. Aku tahu dia berhak. Namun, alangkah pedihnya hatiku ini mendengar ucapan itu terbit dari bibirnya. Bibir insan yang amat ku kasihi.

Malam itu, tidurku berendam air mata. Dalam kesayuan, aku memandang wajah Abang Harris penuh kasih. Nyenyak sekali tidurnya.

Sesekali terdetik dalam hatiku, bagaimana dia mampu melelapkan mata semudah itu setelah hatiku ini digurisnya dengan sembilu.

Tidak fahamkah dia derita hati ini? Tak cukupkah selama ini pengorbananku untuknya? Alangkah peritnya menahan kepedihan ini. Alangkah pedihnya!



Selama seminggu, aku menjadi pendiam apabila bersama dengannya. Bukan aku sengaja tetapi aku tidak mampu membohongi hatiku sendiri. Tugasku sebagai seorang isteri aku laksanakan sebaik mungkin, tapi aku merasakan segalanya tawar. Aku melaksanakannya tidak sepenuh hati.

Oh Tuhan….. ampuni daku. Aku sayang suamiku, tapi aku terluka dengan permintaannya itu.

Apabila bertembung dua kehendak, kehendak mana yang harus dituruti. Kehendak diri sendiri atau kehendak Dia ?

Pastinya kehendak Dia. Apa lagi yang aku ragukan? Pasti ada hikmah Allah yang tersembunyi di sebalik ujian yang Dia turunkan buatku ini. Aku berasa amat serba-salah berada dalam keadaan demikian.

Aku rindukan suasana yang dulu. Riang bergurau senda dengan suamiku. Kini, aku hanya terhibur dengan keletah anak-anak.

Senyumku untuk Abang Harris telah tawar, tidak berperisa. Yang nyata, aku tidak mampu bertentang mata dengannya lagi. Aku benar-benar terluka.

Namun, Abang Harris masih seperti dulu. Tidak jemu dia memelukku setelah pulang dari kerja walau sambutan hambar. Tidak jemu dia mencuri pandang merenung wajahku walau aku selalu melarikan pandangan dari anak matanya.

Tidak jemu ucapan kasihnya untukku. Aku keliru. Benar-benar keliru. Adakah Abang Harris benar-benar tidak berubah sayangnya padaku atau dia hanya sekadar ingin mengambil hatiku untuk membolehkan dia berkahwin lagi?

“Oh Tuhan… Berilah aku petunjukMu.” Dalam kegelapan malam, aku bangkit sujud menyembahNya, mohon petunjuk dariNya. Aku mengkoreksi2 kembali matlamat hidupku.

Untuk apa segala pengorbananku selama ini untuk suamiku? Untuk mengejar cintanya atau untuk mengejar redha Allah?

Ya Allah, seandainya ujian ini Engkau timpakan ke atas ku untuk menguji keimananku, aku rela Ya Allah. Aku rela.

Biarlah… Bukan cinta manusia yang ku kejar. Aku hanya mengejar cinta Allah. Cinta manusia hanya pemangkin. Bukankah aku telah berazam, aku inginkan segala yang menyenangkan buat suamiku?

Dengan hati yang tercalar seguris luka, aku mengizinkan Abang Harris berkahwin lagi. Dan, demi untuk mendidik hati ini, aku sendiri yang menyampaikan hasrat Abang Harris itu kepada Faizah.

Suamiku pada mulanya agak terkejut apabila aku menawarkan diri untuk merisik Faizah.

“Ain?…… Ain serius?”

“Ya abang. Ain sendiri akan cakap pada Faizah. Ain lakukan ini semua atas kerelaan hati Ain sendiri. Abang jangan risau… Ain jujur terhadap abang. Ain tak akan khianati abang. Ain hanya mahu lihat abang bahagia,” ujarku dengan senyuman tawar. Aku masih perlu masa untuk mengubat luka ini. Dan inilah satu caranya. Ibarat menyapu ubat luka. Pedih, tetapi cepat sembuhnya.


Aku mengumpul kekuatan untuk menjemput Faizah datang ke rumahku. Waktu itu, suamiku tiada di rumah dan dia telah memberi keizinan untuk menerima kedatangan Faizah. Faizah dengan segala senang hati menerima undanganku.

Sememangnya aku bukanlah asing baginya. Malah dia juga mesra dengan anak-anakku.

“Izah…… akak jemput Izah ke mari sebab ada hal yang akak nak cakapkan,”setelah aku merasakan cukup kuat, aku memulakan bicara.

“Apa dia, Kak Ain. Cakaplah,” lembut nada suaranya.

“Abang Harris ada pernah cakap apa-apa pada Faizah?”

“Maksud Kak Ain, Ustaz Harris?” Ada nada kehairanan pada suaranya. Sememangnya kami memanggil rakan satu jemaah dengan panggilan Ustaz dan Uztazah. Aku hanya mengangguk.

“Pernah dia cakap dia sukakan Izah?”

“Sukakan Izah? Isyyy…. tak mungkinlah Kak Ain. Izah kenal Ustaz Harris. Dia kan amat sayangkan akak. Takkanlah dia nak sukakan saya pula. Kenapa Kak Ain tanya macam tu? Kak Ain ada dengar cerita dari orang ke ni?”

“Tidak Izah. Tiada siapa yang membawa cerita…….” Aku terdiam seketika. “Izah, kalau Kak Ain cakap dia sukakan Izah dan nak ambil Izah jadi isterinya, Izah suka?” Dengan amat berat hati, aku tuturkan kalimah itu.

“Kak Ain!” jelas riak kejutan terpapar di wajahnya. “Apa yang Kak Ain cakap ni? Jangan bergurau hal sebegini Kak Ain,” kata Faizah seakan tidak percaya. Mungkin kerana aku sendiri yang menutur ayat itu. Isteri kepada Muhammad Harris sendiri merisik calon isteri kedua suaminya.

“Tidak Izah. Akak tak bergurau…… Izah sudi jadi saudara Kak Ain?” ujarku lagi. Air mataku seolah ingin mengalir tapi tetap aku tahan. Faizah memandang tepat ke wajahku.

“Kak Ain. Soal ini bukan kecil Kak Ain. Kak Ain pastikah yang…… Ustaz Harris….. mahu… melamar saya?”

Dari nada suaranya, aku tahu Faizah jelas tidak tahu apa-apa. Faizah gadis yang baik. Aku yakin dia tidak pernah menduga suamiku akan membuat permintaan seperti ini. Lantas, aku menceritakan kepada Faizah akan hasrat suamiku.

Demi untuk memudahkan urusan jemaah, untuk mengelakkan fitnah. Faizah termenung mendengar penjelasanku.

“Kak Ain….. saya tidak tahu bagaimana Kak Ain boleh hadapi semuanya ini dengan tabah. Saya kagum dengan semangat Kak Ain. Saya minta maaf kak. Saya tak tahu ini akan berlaku. Saya tak pernah menyangka saya menjadi punca hati Kak Ain terluka,” ujarnya sebak. Matanya ku lihat berkaca-kaca.

“Izah… Kak Ain tahu kamu tak salah. Kak Ain juga tak salahkan Abang Harris. Mungkin dia fikir ini jalan terbaik. Dan akak tahu, dia berhak dan mampu untuk melaksanakannya. Mungkin ini ujian untuk menguji keimanan Kak Ain.”

“Kak… Maafkan Izah.” Dengan deraian air mata, Faizah meraihku ke dalam elukannya. Aku juga tidak mampu menahan sebak lagi. Air mataku terhambur jua. Hati wanita. Biarpun bukan dia yang menerima kepedihan ini, tetapi tersentuh jua hatinya dengan kelukaan yang ku alami. Memang hanya wanita yang memahami hati wanita yang lain.

“Jadi… Izah setuju?” Soalku apabila tangisan kami telah reda.

“Kak Ain…. Ini semua kejutan buat Izah. Izah tak tahu nak cakap. Izah tak mahu lukakan hati Kak Ain.”

“Soal Kak Ain…. Izah jangan risau, hati Kak Ain… Insya Allah tahulah akak mendidiknya. Yang penting akak mahu Abang Harris bahagia. Dan akak sebenarnya gembira kerana Faizah pilihannya. Bukannya gadis lain yang akak tak tahu hati budinya. Insya Allah Izah. Sepanjang Kak Ain mengenali Abang Harris dan sepanjang akak hidup sebumbung dengannya, dia seorang yang baik, seorang suami yang soleh, penyayang dan penyabar. Selama ini akak gembira dengan dia. Dia seorang calon yang baik buat Izah.

“Akak….. Izah terharu dengan kebaikan hati akak. Tapi bagi Izah masa dan Izah perlu tanya ibu bapa Izah dulu.”

“Seeloknya begitulah. Kalau Izah setuju, Kak Ain akan cuba cakap pada ibu bapa Izah.”

Pertemuan kami petang itu berakhir. Aku berasa puas kerana telah menyampaikan hasrat suamiku. `Ya Allah….. Inilah pengorbananku untuk membahagiakan suamiku. Aku lakukan ini hanya semata-mata demi redhaMu.’

Pada mulanya, keluarga Faizah agak keberatan untuk membenarkan Faizah menjadi isteri kedua Abang Harris. Mereka khuatir Faizah akan terabai dan bimbang jika dikata anak gadis mereka merampas suami orang.

Namun, aku yakinkan mereka akan kemampuan suamiku. Alhamdulillah, keluarga Faizah juga adalah keluarga yang menitikberatkan ajaran agama. Akhirnya, majlis pertunangan antara suamiku dan Faizah diadakan jua.

“Ain….. Abang minta maaf sayang,” ujar suamiku pada suatu hari, beberapa minggu sebelum tarikh pernikahannya dengan Faizah.

“Kenapa?”

“Abang rasa serba salah. Abang tahu abang telah lukakan hati Ain. Tapi…. Ain sedikit pun tidak marahkan abang. Ain terima segalanya demi untuk abang. Abang terharu. Abang…. malu dengan Ain.”

“Abang…. Syurga seorang isteri itu terletak di bawah tapak kaki suaminya. Redha abang pada Ain Insya Allah, menjanjikan redha Allah pada Ain. Itu yang Ain cari abang. Ain sayangkan abang. Ain mahu abang gembira. Ain anggap ini semua ujian Allah abang.”

“Ain…. Insya Allah abang tak akan sia-siakan pengorbanan Ain ini. Abang bangga sayang. Abang bangga punya isteri seperti Ain. Ain adalah cinta abang selamanya. Abang cintakan Ain.”

“Tapi… Abang harus ingat. Tanggungjawab abang akan jadi semakin berat. Abang ada dua amanah yang perlu dijaga. Ain harap abang dapat laksanakan tanggungjawab abang sebaik mungkin.”

“Insya Allah abang akan cuba berlaku seadilnya.” Dengan lembut dia mengucup dahiku. Masih hangat seperti dulu. Aku tahu kasihnya padaku tidak pernah luntur. Aku terasa air jernih yang hangat mula membasahi pipiku. Cukuplah aku tahu, dia masih sayangkan aku seperti dulu walaupun masanya bersamaku nanti akan terbatas.



Pada hari pertama pernikahan mereka, aku menjadi lemah. Tidak bermaya. Aku tiada daya untuk bergembira. Hari itu sememangnya amat perit bagiku walau aku telah bersedia untuk menghadapinya.

Malam pertama mereka disahkan sebagai suami isteri adalah malam pertama aku ditinggalkan sendirian menganyam sepi. Aku sungguh sedih. Maha hebat gelora perasaan yang ku alami. Aku tidak mampu lena walau sepicing pun. Hatiku melayang terkenangkan Abang Harris dan Faizah. Pasti mereka berdua bahagia menjadi pengantin baru.

Bahagia melayari kehidupan bersama, sedangkan aku? Berendam air mata mengubat rasa kesepian ini. Alhamdulillah. Aku punya anak-anak. Merekalah teman bermainku.

Seminggu selepas itu, barulah Abang Harris pulang ke rumah. Aku memelukknya seakan tidak mahu ku lepaskan. Seminggu berjauhan, terasa seperti setahun. Alangkah rindunya hati ini. Sekali lagi air mata ku rembeskan tanpa dapat ditahan.

“Kenapa sayang abang menangis ni? Tak suka abang balik ke?” ujarnya lembut.

“Ain rindu abang. Rindu sangat.” Tangisku makin menjadi-jadi. Aku mengeratkan pelukanku. Dan dia juga membalas dengan penuh kehangatan.

“Abang pun rindu Ain. Abang rindu senyuman Ain. Boleh Ain senyum pada abang?”Lembut tangannya memegang daguku dan mengangkat wajahku.

“Abang ada teman baru. Mungkinkah abang masih rindu pada Ain?” Aku menduga keikhlasan bicaranya.

“Teman baru tidak mungkin sama dengan yang lama. Kan abang dah kata, sayang abang pada Ain masih seperti dulu. Tidak pernah berubah, malah semakin sayang. Seminggu abang berjauhan dari Ain, tentulah abang rindu. Rindu pada senyuman Ain, suara Ain, masakan Ain, sentuhan Ain. Semuanya itu tiada di tempat lain, hanya pada Ain saja. Senyumlah sayang, untuk abang.”

Aku mengukir senyum penuh ikhlas. Aku yakin dengan kata-katanya. Aku tahu sayangnya masih utuh buatku.

Kini, genap sebulan Faizah menjadi maduku. Aku melayannya seperti adik sendiri. Hubungan kami yang dulunya baik bertambah mesra. Apa tidaknya, kami berkongsi sesuatu yang amat dekat di hati.

Dan, Faizah, menyedari dirinya adalah orang baru dalam keluarga, sentiasa berlapang dada menerima teguranku. Katanya, aku lebih mengenali Abang Harris dan dia tidak perlu bersusah payah untuk cuba mengorek sendiri apa yang disukai dan apa yang tidak disukai oleh Abang Harris. Aku, sebagai kakak, juga sentiasa berpesan kepada Faizah supaya sentiasa menghormati dan menjaga hati Abang Harris. Aku bersyukur, Faizah tidak pernah mengongkong suamiku. Giliran kami dihormatinya.

Walaupun kini masa untuk aku bersama dengan suamiku terbatas, tetapi aku dapat merasakan kebahagiaan yang semakin bertambah apabila kami bersama. Benarlah, perpisahan sementara menjadikan kami semakin rindu. Waktu bersama, kami manfaatkan sebaiknya. Alhamdulillah, suamiku tidak pernah mengabaikan aku dan Faizah. Aku tidak merasa kurang daripada kasih sayangnya malah aku merasakan sayangnya padaku bertambah. Kepulangannya kini sentiasa bersama sekurang-kurangnya sekuntum mawar merah. Dia menjadi semakin penyayang, semakin romantik. Aku rasa aku harus berterima kasih pada Faizah kerana kata suamiku, Faizahlah yang selalu mengingatkannya supaya jangan mensia-siakan kasih sayangku padanya.


Memang aku tidak dapat menafikan, adakalanya aku digigit rindu apabila dia pulang untuk bersama-sama dengan Faizah. Rindu itu, aku ubati dengan zikrullah. Aku gunakan kesempatan ketiadaannya di rumah dengan menghabiskan masa bersama Kekasih Yang Agung. Aku habiskan masaku dengan mengalunkan ayat-ayatNya sebanyak mungkin. Sedikit demi sedikit kesedihan yang ku alami mula pudar. Ia diganti dengan rasa ketenangan. Aku tenang beribadat kepadaNya. Terasa diriku ini lebih hampir dengan Maha Pencipta.
Soal anak-anak, aku tidak mempunyai masalah kerana sememangnya aku mempunyai pembantu rumah setelah aku melahirkan anak kedua. Cuma, sewaktu mula-mula dulu, mereka kerap juga bertanya kemana abah mereka pergi, tak pulang ke rumah. Aku terangkan secara baik dengan mereka. Mereka punyai ibu baru. Makcik Faizah. Abah perlu temankan Makcik Faizah seperti abah temankan mama. Anak-anakku suka bila mengetahui Faizah juga menjadi ‘ibu’ mereka. Kata mereka, Makcik Izah baik. Mereka suka ada dua ibu. Lebih dari orang lain. Ahhh… anak-anak kecil. Apa yang kita terapkan itulah yang mereka terima. Aku tidak pernah menunjukkan riak kesedihan bila mereka bertanya tentang Faizah. Bagiku Faizah seperti adikku sendiri.
Kadang-kadang, bila memikirkan suamiku menyayangi seorang perempuan lain selain aku, memang aku rasa cemburu, rasa terluka. Aku cemburu mengingatkan belaian kasihnya itu dilimpahkan kepada orang lain. Aku terluka kerana di hatinya ada orang lain yang menjadi penghuni. Aisyah, isteri Rasulullah jua cemburukan Khadijah, insan yang telah tiada. Inikan pula aku, manusia biasa. Tapi….. ku kikis segala perasaan itu. Cemburu itukan fitrah wanita, tanda sayangkan suami.
Tetapi cemburu itu tidak harus dilayan. Kelak hati sendiri yang merana. Bagiku, kasih dan redha suami padaku itu yang penting, bukan kasihnya pada orang lain. Selagi aku tahu, kasihnya masih utuh buatku, aku sudah cukup bahagia. Dan aku yakin, ketaatan, kesetiaan dan kasih sayang yang tidak berbelah bahagi kepadanya itulah kunci kasihnya kepadaku. Aku ingin nafasku terhenti dalam keadaan redhanya padaku, supaya nanti Allah jua meredhai aku. Kerana sabda Rasulullah s.a.w
“Mana-mana wanita (isteri) yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya meredhainya, maka ia akan masuk ke dalam syurga.” (Riwayat-Tirmizi, al-Hakim dan Ibnu Majah).

Sungguh bukan mudah aku melalui semuanya itu. Saban hari aku berperang dengan perasaan. Perasaan sayang, luka, marah, geram, cemburu semuanya bercampur aduk. Jiwaku sentiasa berperang antara kewarasan akal dan emosi. Pedih hatiku hanya Tuhan yang tahu. KepadaNyalah aku pohon kekuatan untuk menempuhi segala kepedihan itu. KepadaNyalah aku pinta kerahmatan dan kasih sayang, semoga keresahan hati ini kan berkurangan.
Namun, jika aku punya pilihan, pastinya aku tidak mahu bermadu. Kerana ia sesungguhnya memeritkan. Perlukan ketabahan dan kesabaran. Walau bagaimanapun, aku amat bersyukur kerana suamiku tidak pernah mengabaikan tanggungjawabnya. Dan aku juga bersyukur kerana menjadi intan terpilih untuk menerima ujian ini.
Glosari

1berkhalwat - mengasingkan (memencilkan diri di tempat yg sunyi (kerana bertafakur, beribadat, dll)
2mengkoreksi - meneliti dan membetulkan kesalahan (pd karangan dll)


Dihantar oleh: Cahaya Syurga
EDITOR:b_b

Terasa Semangatku Hilang~

Bismillah........

Ke mana pergi semngatku yg hilang????
Aduyyy,,,aku dah x jumpalah...
Boleh sape2 tolong ak carikan??
ermm...tkpe2 usaha tangga kejayaan..
Jiwa aku semakin lemah bila ak cek result matrikulasi..
online komp talian TERsangatlah bzzz~
then ak try cara yg ke 2..
sms taip MOE MAT (no ic) hntr kat 15888~~
-------LOADING-------
HARAP MAAF ANDA TIDAk BERJAYA..
lepas je tau ak bgtaula kt mak ak yg sibuk keje coz da bnyk kli mk ak tnye..
kat umah ak dah xde selera nk mkn da..
parents asik ckp mende yg same..
teruk sgt ke result aku tu~~
on9 fb~skadar meninjau saje nk sdapkn ati
tp makin pilu rsenye bile dpt tau kwn2 ak rata2nya berjaya dpt tempat kt mne2 saje rezeki dorg..
ak trOs logout..
xsnggup rsenye mnahan pedih d hati ini..
ak xtaula naseb ak kt upu ag..
harap2 dapatlah yg TERbaek wat driku..


ak singgah di ILUVISLAM~hatiku seakan-akan tergerak tok klik lmn web itu
disitu hatiku terasa sejuk skali n tenang kembali..
tanpa kusedari air mataku menitis perlahan dr tubir mata ini..
Syukur alhamdulillah ats ketenangan ini YA ALLAH..
sungguh ak alpa terhada ujian & dugaan yg sentiasa dberi oleh ALLAH terhadap hambanya yg beriman~
beristighfar ak ats ketentuanNYA..
ak harus tabah harungi hidup ini


apakah agaknya nasib aku selepas ini...
semoga hari ini lebih baik dari semalam dan esok lebih baik drpd hari ini..
amin...amin...amin...YA ROBB..
"Sesungguhnya ALLAH takkan memberi ujian kpd hambanya melainkan yg dapat ditempuhinya"
Aku perlu kuat & tak akan sesekali b'putus asa!!
never say never~bak kte justin bieber(ak bknnye minat kt dy..hehe)


pernah terlintas di fikiran aku...
kan senang kalau kawen je terus...aku jd surirumah je..
kompem layanan kelas pertama ak berikan kpd suamiku TERcinta..cewahh..hehe..
tapi,,sape yg nak kawen ngn aku????hOhOhO..
(persoalan yg xdpt dijawab melainkan jodohku sahaja)keh3
"dlm kes ni plak ak harap dpt jd isteri & ibu yg solehah"
amin....amin.....amin...YA ROBB..

  

p/s:wat teman2 yg senasib denganku...JANGANLAH BERSEDIH...yakinlah dengan rahmatNYA..jgn pernah berputus asa berdoa kepada ALLAH...Ingatlah ALLAH..mengadulah padaNYA segala2nya..

 

"BANGKITLAH WAHAI PEJUANG IMAN!!!USAH GENTAR DENGAN UJIAN ALLAH..ITULAH YANG TERBAIK BUATMU...SEGALA YG BERLAKU ADA HIKMAH DI SEBALIKNYA TANPA KITA SEDARI..SUBHANALLAH"


Wednesday, April 27, 2011

Bersedekah Sebagai Tanda Bersyukur Dengan Rezeki Kurniaan Allah~

Kategori : AKIDAH Akhlak  
Tajuk :
Bersedekah Sebagai Tanda Bersyukur Dengan Rezeki Kurniaan Allah
Hadith :
Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:” Tangan yang menghulur lebih baik daripada tangan yang menerima, mulakanlah dengan mereka yang di bawah tanggunganmu. Sebaik-baik sedekah itu adalah yang tidak mengorbankan keperluannya atau keluarganya, sesiapa yang menahan daripada meminta sedekah dia akan dijaga oleh Allah S.W.T, sesiapa yang merasa berpada-pada maka diberikan Allah S.W.T kelegaan kepadanya.”
 
Riwayat Bukhari dan Muslim



Huraian
Pengajaran hadith:

i) Amalan memberi sedekah disifatkan sebagai penebus dan pelupus dosa dan ia merupakan pintu kebajikan yang boleh menghalang daripada api neraka. Orang yang suka bersedekah menunjukkan dia bersyukur dengan rezeki kurniaan Allah di mana ia merupakan kunci utama ketenangan dan kebahagian hidup di dunia. 

ii) Aspek yang terpenting dalam bersedekah ialah keikhlasan niat bahawa amalan itu adalah kerana Allah S.W.T semata-mata, tidak berniat untuk menunjuk-nunjuk kononnya kita adalah seorang yang pemurah dan sebagainya.

iii) Tidak sewajarnya kita bersedekah kepada orang lain, sedangkan keperluan diri dan keluarga sendiri diabaikan. Oleh itu sebaik-baik cara bersedekah ialah ia dimulakan dengan orang yang di bawah tanggungan sendiri, keluarga dan sanak saudara kerana memberi kepada orang yang berhak itu adalah lebih utama.

iv) Bersedekah sesungguhnya akan memuliakan maruah seseorang sebaliknya meminta sedekah akan menjatuhkan maruah diri sendiri. Itulah sebabnya mengapa Islam menggalakkan umatnya agar berusaha dan bekerja bersungguh-sungguh dalam mencari rezeki, bukan mengharapkan belas kasihan orang lain. 






KemBaLi kE PerSada SeNi kReAtiF~~

Atas desakan yg tak henti2 drpd adek ak yg kini bakal menduduki peperiksaan PMR...berkali2 jugalah ak berfikir tok menimbangkannya...adek ak menyuruh ak untk mengarang sebuah cerpen versi ak punye ideala..dy ckp ak ni bnyk mase terluang, maklumla bru pas spm kan n bru jugak abis berkhidmat tok negara(plkn),,huhu.. 

PLEASE....PLEASE.....PLEASEEEEEEEE.....TOLONGLA WAT...


tu dy ayat rayuan dy..oklah, ak ckp kt dy..tengokla camne t citenye..punyela bersawang otak ak pikir nk wat tema cite tu n jln citenye...aduyyy..bertuah btol adek ak ni..pikir punye pikir....akhirnya ak dpt gak bayangan ilham daripada sekolah ak...trimas la..haha..ikuti kisah selanjutnya dalam...ermm..ak x kompem ag rr tjuknye tp tkpe,,wat skarang ni terimalah........ TRIPLE SSS LAW



JOM kita kenali dengan watak-watak yang menjayakan lagi cecite cecite yg bakal sy sajikan wat anda sume n eklusif tok adek sy yg saban hari makin bising meminta karya saya 
tok dibacanya n dinilai..huh,,kononnye la tu..zassssss

TRIPLE SSS LAW dibintangi oleh:~~

SYAZA MAISARAH
~sempoi aka selamba,sukati akula!!,
AKMAL HAKIMI
~skema aka jelik..
INTAN QISTINA
~gedik gle minah GG(gle glamour) ni
SYAKIR SYAZMEER
~syok sendiri,bajet t'lebeyh..mamat cool abad ni..
CIKGU SYAKIRAH
~klu angin xb'tiup,masakan pokok bergoyang..
SUZITA CHE WAN
~bff, caring, gERAMnye ak!!
SYAZA MUNIRAH 
~alahai..akak ak ni...
SYAZWAN HAFIZI
~buat baek b'pada2,,buat jht jgn skali..
SYAZWAN HANAFI
~ak jugak yg tolong...sbar jela..
DATIN MAIMUNAH
~sibuk thp xhingat..
DATO' JOHARI
~OK jerr..
SITI RAMLAH
~pndai2 la kau bwk dri 2..mak da pesan..
M. RIZLAN
~mcm2 la ank2 ak ni..
PAK DOLAH
~jgn ingt ak B****
MAK YAM
~sapela dri ini...hnyelah..



macam2 kerenah budak2 skola ak ni..huh~cikgu syakira...macam2 hal anak2 ak ni~siti ramlah n m.rizlan....macam2 mslh kwn baek ak ni~sue....macam2 alasan la mkwe ak ni~syakir...macam2 nasihat dy bg kt ak~syaza...macam2 yg x puas ati~mak yam...macam2 tuduhan n gelaran ko bg kt ak ea~akmal.....mcm2 tips da ak bagi kt ko~syazwan hanafi...
& MACAM2 ADA DALAM TRIPLE SSS LAW!!!
enjoy ur reading~~^^





Monday, April 25, 2011

BiLe Ke'sengal'aN melanDa diRi AkU~`

Lagu2 ni ade kuasa an??nk tau sbb ape ak merepek ckp cmtu...sbb
ble ak dgr je sesuatu lagu tu mesti teringat kt sesuatu perkara...
mak ak slalu ckp muzik ni syaitan sbb melalaikan kte..
kredit 4 my mom..memang btol mak ak ckp..tp,,buknnye spanjang mse ak dgr..hehe,
bukn 2 point ak snanye....coz ap yg ak nk ckp err tulis..gye cam boley dgr je ak ckp kt cni..
ak bg korng dgr lagu jela..haha..=]
k la...dlm bnyk2 lagu...mcm2 jenis yg wat kan ak teringat kt seseorng or sesuatu peristiwa..huhu
nak tau pe dye??xnak tau sudahla..senyap jela..hehe..
nk tau @ x terpulanglah tp,ak tetap akn menulis kerana that is my soul~~
ble ak dgr lgu biarlah rahsia-siti =teringat kt skola ak time f1 smkaks,xlme un kt sne..bape bulan je..
then,transfer g smsks..huhu..dekat2 je...

secondly,,ble ak dgr lgu lme2...kre lgu karaoke la senang ckp mesti t'ingt kt kem plkn,kem jiwa murni..
sbb aku slalu dgr org dm n manusia2 berkaraoke ngn suara yg umphh,,boleyh la telinge ak tapis ag bunyinye..kt dorm ak..almaklumla...dorm sblah dm..nk mkn cepat jew..tp,,nk g PT huh,,lmbt nk mampos..haha..nme un dorm hujung skali...hehehe
thirdly, ble ak dgr lagu sixth sense-yg sempurnakanku=teringat kt seseorang insan yg b'nme z****..hmm,,
no komen rr psl ni...xtaula nape ley teringat dye...oppss,,haa..watch out ur tounge ea..mesti pikir ak punye pakwe an???nope...ntah mamat mne la yg ttbe muncul dlm contact fon ak tu..kah3..
xmaen rr pkwe2 ni...hehe...my life jauh ag nk d'tempuh..
bnyk ag manusia yg dah n akan ak temui nnti..
stakat ni dah berbagai laa..
mcm2 ade..
mcm org slalu ckp..len org len hatinye...len org len ragamnye..
mmb btOl..n ade gak org yg jnis kwn mkn kwn..
hurmm...
  
lagi....hurmm...mcm2 la..ape2 un..ak rse msti korang un sme cam ak gak an..??
dpt rase ape yg ak rase gak ble kte dgr sesuatu lagu 2..
mesti akan teringat kt seseorang or sesuatu peristiwa..


tapi...ble ak x dgr lagu2 ni un ak still dgn mudahnye akan teringat sesuatu yg dah berlaku..n itulah dinamakan rindu...sesungguhnya, segala kenangan n memori lame akan kusemat mnjadi kenangan terindah yg mematangkan diriku untuk lbih berani hadapi masa2 yg berlalu..

 

"kadanag-kadang, ALLAH jarakkan hubungan kita, 
kemudian DIA datangkan dugaan pula..
puas kte menangis mencari mane teman kesayangan kte..
rupa2nye,,ALLAH nak hadiahkan kita KERINDUAN yg BERPANJANGAN.." 


Sunday, April 24, 2011

bile ak direject jd cikgu!!huhu..

online komp......
g taip kt search: semakan temuduga kplspm 2011........................................
............LOADING....................20%.......40%......................................
.............................80%.............................
.................................................100%...................................
............DONE..................
Sila masukkn no kad pengenalan anda.........then,klik SEMAK................
.............LOADING...................
pastu,,dye ckp:

Harap maaf,Maklumat anda telah kami proses
Nama anda [NURUL FARZANA BINTI MOHD ISAH]-[no ic] tidak tersenarai dalam calon layak temuduga,
Kursus Perguruan Lepas Sijil Pelajaran Malaysia(KPLSPM) Ambilan Jun 2011

....................KEMBALI...............

p/s:mmg xdpt d'byngkn rr klu ak btol2 jd cikgu...tp,,ble isi borng p'mohonan 2 hati ak t'tibe t'detik minat nk jd...mybe sbb ak xnk bdk2 skola zmn skrg ni rse ap yg ak rse dlu kt skola..n ak nk dorng pndang jauh k'hadapan ke arah matlamat dorg yg sbnar...bukannye m'habiskan sisa2 hidup dorg dgn mende2 yg xb'faedah yg bley menjahanamkan dri sndri...ak harap institusi pendidikn negara kte ni akan terus berkembang n dpt d'tingkatkan lg mutunye...sblm btulkn murid2,,gurunye perlu mbtulkan dri sndri t'lbeyh dahulu...ak harap sesape yg dpt meneruskn p'juangan d medan ni supye ttap teguh b'tahan n jgn cepat mengalah untk melahirkn generasi bakal pemimpin yg b'taraf antarabangsa yg bersifat siddiq,tabliq,amanah n fatanah...amin...